Pages

Friday, December 3, 2010

Erti Zuhud

Erti zuhud

Daripada Abbas, Sahl bin Sa’ad al-Sa’idy telah berkata, “Telah datang seorang lelaki kepada Nabi s.a.w lalu berkata : “Ya Rasulullah, tunjukkanlah kepadaku satu amalan yang sekiranya aku laksanakannya nescaya aku akan dicintai Allah dan dicintai manusia.” Lantas Rasulullah s.a.w menjawab yang bermaksud: “Berlaku zuhudlah di dunia nescaya engkau dicintai Allah. Berlaku zuhudlah pada apa yang ada di tangan manusia, nescaya engkau dicintai manusia.” (Riwayat oleh Ibn Majah).

Imam Malik r.a berkata: “zuhud itu bukanlah tidak beharta tetapi mengosongkan hati daripada mencintai harta secara berlebihan.”

Abdullah bin Abbas r.a berkata: “perkataan zuhud itu terdiri daripada tiga huruf iaitu zal, ha , dan dal. Zal bermaksud bekalan menuju akhirat. Ha pula bermaksud hidayah menuju agama. Manakala dal bermaksud istiqamah dalam melaksanakan ketaatan.”

Zuhud di pandangan para sahabat dan ulama’.

1.Syeikh Ibrahim bin Adham

Syeikh Ibrahim bin Adham pernah ditanya seorang lelaki: “Bagaimana cara engkau mencapai darjat orang zuhud?” Ibrahim menjawab: “ Dengan tiga hal.

Pertama, aku melihat kuburan itu sunyi dan menakutkan, sedang aku tidak menemukan orang yang dapat mententeramkan hatiku di sana.

Kedua, aku melihat perjalanan hidup menuju akhirat itu amat jauh, sedang aku tidak punya cukup bekal.

Ketiga, aku melihat Rab Yang Maha Kuasa menetapkan satu keputusan atasku, sedang aku tidak punya alasan untuk menolak keputusan itu.”

2. Salman al-Farisi

Gabenor Kufah ini telah menghairankan manusia menziarahinya pada hari-hari terakhirnya di dunia ini dengan tangisannya. Apabila ditanya mengapa beliau menangis, Salman menjawab : “sesungguhnya aku teringat sabda kekasihku, “Hendaklah kamu mengambil bekalan dari dunia ini seperti bekalan seorang yang bermusafir.” (Riwayat Ahmad dan Ibn Hibban)

Penduduk Kufah melihat tiada satu di dunia ini dimiliki oleh seorang Gabenor seperti Salman kecuali sebatang tongkat untuk berjalan, sehelai kain serban yang besar, sebiji cawan yang besar. Maka mereka bertanya Salman:”wahai gabenor, sesungguhnya kami tidak melihat apa-apa dunia pun daripadamu kecuali keperluanmu terhadap tiga benda ini sahaja.” Salman menjawab, “ itulah yang aku fikirkan. Bagaimana akan aku jawab di hadapan Allah s.w.t terhadap tiga benda yang aku miliki ini.”

Firman Allah:

77. Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang dikatakan kepada mereka[317]: "Tahanlah tanganmu (dari berperang), Dirikanlah sembahyang dan tunaikanlah zakat!" setelah diwajibkan kepada mereka berperang, tiba-tiba sebahagian dari mereka (golongan munafik) takut kepada manusia (musuh), seperti takutnya kepada Allah, bahkan lebih sangat dari itu takutnya. mereka berkata: "Ya Tuhan kami, Mengapa Engkau wajibkan berperang kepada Kami? Mengapa tidak Engkau tangguhkan (kewajiban berperang) kepada kami sampai kepada beberapa waktu lagi?" Katakanlah: "Kesenangan di dunia Ini Hanya sebentar dan akhirat itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa, dan kamu tidak akan dianiaya sedikitpun[318].

[317] orang-orang yang menampakkan dirinya beriman dan minta izin berperang sebelum ada perintah berperang.

[318] artinya pahala turut berperang tidak akan dikurangi sedikitpun.


Pabila ditimpa musibah, ia kelihatan tenang.

Pabila diberi nikmat, ia sujud tanda syukur.

Pabila diuji dengan kemaksiatan, ia cepat bertaubat dan menghindarinya.

Wahai manusia, zuhud tidaklah bermakna tidak beharta.

Kekadang harta bukanlah pengukur kezuhudan seseorang.

Sesungguhnya cukup hanya mencintai kehidupan akhirat lebih dari mencintai kehidupan dunia.

Dunia penuh dengan kebahgiaan,

Dunia penuh dengan kesenangan,

Dunia penuh dengan kemewahan.

Tapi bagi para zuhud,

Apa guna kebahgiaan jika ia hanya untuk sementara?

Apa guna kesenangan jika ia hanya satu penipuan?

Apa guna kemewahan jika ia membawa kekejaman?

Sunday, October 17, 2010

Ikhlas elemen terpenting dalam melaksanakan ibadah

Allah mencipta manusia bukanlah bertujuan sia-sia sebaliknya manusia disuruh untuk menyembah dan mengabdikan diri kepada Allah Ta'ala semata-mata. Yang membezakan ibadah itu diterima ataupun tidak ialah terletak pada keikhlasan seseorang hamba itu. Erti kata lain, tnapa sifat ikhlas ini, amalan yang telah dilakukan tidak diterima Allah. Amalan yang sedikit dan ikhlas lebih bermakna daripada amalan yang banyak tetapi tidak ikhlas kerana Allah.


Mengharapkan pujian seseorang adalah salah satu puncanya hilang keikhlasan. Mereka bukan sekadar dapat pujian tersebut malah menempah kemurkaan Allah. Mereka membuat ibadah hanya bertujuan menunjuk-nunjuk pada manusia yang lain. Sebagai contoh, melambat-lambatkan solat sunat dan doa yang terlalu lama di khalayak ramai ketika berada di dalam masjid supaya dianggap seorang yang suka beribadah. Akan tetapi, ketika berseorangan bukan sahaja solat sunat tidak buat, malah solat fardu juga dilakukan secara express.



Sifat ikhlas ini hanya dapat dinilai oleh dirinya dan amalannya ditentukan Allah samaada diterima ataupun tidak. Kita sebagai hamba yang lemah tidak boleh sesekali menghukum seseorang tentang amalannya kerana sifat ikhlas sukar dinilai.


Apabila sifat ikhlas ini tidak diterapkan, akan timbul beberapa sikap negatif. Antaranya sifat riak dan bangga diri. Rasa bangga apabila seseorang memuji akan amalan baik kita. Kedua, rasa diri ini dipaksa tanpa rela. Apabila disuruh sahaja membuat sesuatu, akan rasa berat untuk melakukannya lagi-lagi kalau tidak diberi sesuatu ganjaran.



Keikhlasan penting dalam membina EQ dan integriti seseorang. Tanpa dilihat oleh sesiapa, dia boleh melakukan kerja dengan baik dan amanah kerana sifat ikhlas tadi. Sifat ikhlas ini mestilah bergabung dengan sifat yang dipanggil ihsan. Rasa diri ini sentiasa dilihat olehNya di setiap masa dan ketika, termasuklah tempat kita berada. Allah sentiasa berada bersama melihat tingkah laku kita.


Kesimpulannya, janganlah sesekali mengharapkan pujian dan balasan dari manusia kerana segala amal perbuatan kita hanya dapat dinilai oleh Allah sahaja. Pujian manusia hanya bersifat sementara, sebaliknya pujian Allah bersifat kekal. Mengharap pujian manusia hanya menempah kemurkaan Allah dan pengakhirannya dicela oleh manusia pula.


Akhir kata, carilah kemuliaan dari sisi Allah, kembalilah pada Al-Quran dan Sunnahnya, kerana sesungguhnya akhlak Rasulullah adalah Al-Quran.

Thursday, October 7, 2010

Tinggal Solat Dosanya Lebih Besar Dari Zina!

Pada satu senja yang lengang, kelihatan seorang wanita berjalan dalam keadaan terhuyung-hayang.

Pakaiannya yang serba hitam menunjukkan dia dicengkam kesedihan manakala kerudungnya menutup rapat hampir seluruh wajahnya.

Walaupun tidak bersolek atau memakai perhiasan lain di tubuhnya, kulitnya yang bersih, memiliki tubuh yang ramping dan rona wajah yang ayu, tetap tidak dapat menghapuskan kepedihan yang sedang membelenggu hidupnya.

Dia melangkah perlahan-lahan mendekati rumah Nabi Musa a.s. Diketuknya pintu perlahan-lahan sambil mengucapkan salam.

Apabila terdengar ucapan 'silakan masuk' dari dalam, wanita cantik itu melangkah masuk sambil kepalanya terus tertunduk.

Air matanya berderai ketika dia berkata: "Wahai Nabi Allah, tolonglah saya, doakan saya supaya Tuhan berkenan mengampunkan dosa keji saya,"

"Apakah dosamu wahai wanita ayu?" tanya Nabi Musa a.s. terkejut. "Saya takut mengatakannya," jawab wanita cantik itu. "Katakanlah, jangan ragu-ragu," desak Nabi Musa.

Lalu wanita itu memulakan cerita, "Saya... telah berzina." Kepala Nabi Musa terangkat, hatinya tersentak.

Perempuan itu meneruskan, "Dari penzinaan itu, saya pun... hamil. Setelah anak itu lahir, langsung saya…cekik lehernya sampai…mati," cerita wanita itu sambil menangis sekuat-kuat hati.

Mata Nabi Musa berapi-api dan dengan muka yang berang, dia mengherdik, "Perempuan jahat, nyah kamu dari sini! Supaya seksa Allah tidak jatuh ke dalam rumahku kerana perbuatanmu. Pergi!" teriak Nabi Musa sambil memalingkan muka kerana jijik.

Mendengar herdikan itu, wanita itu pun segera bangun dan berlalu dengan hati yang hancur luluh.

Ketika keluar dari rumah Nabi Musa, ratapannya amat memilukan.

Dia terfikir ke mana lagi dia hendak mengadu kerana apabila seorang Nabi sudah menolaknya, bagaimana pula manusia lain bakal menerimanya? Terbayang betapa besar dosanya dan jahat perbuatannya.

Tetapi dia tidak tahu bahawa sepeninggalannya, Malaikat Jibril turun berjumpa Nabi Musa. Lalu Jibril bertanya: "Mengapa engkau menolak seorang wanita yang hendak bertaubat dari dosanya? Tidakkah engkau tahu ada dosa yang lebih besar daripadanya?"

Nabi Musa terperanjat. "Dosa apakah yang lebih besar dari kekejian wanita penzina dan pembunuh itu?" tanya Nabi Musa kepada Jibril.

"Betulkah ada dosa yang lebih besar daripada perempuan yang nista itu?"

"Ada," jawab Jibril dengan tegas. "Dosa apakah itu?" tanya Nabi Musa lagi.

"Orang yang meninggalkan solat dengan sengaja dan tanpa menyesal. Orang itu dosanya lebih besar daripada seribu kali berzina."

Mendengar penjelasan itu, Nabi Musa kemudian memanggil wanita itu untuk menghadapnya semula.

Dia mengangkat tangan dengan khusyuk untuk memohon ampunan kepada Allah S.W.T untuk wanita itu.

Nabi Musa menyedari, orang yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja dan tanpa penyesalan adalah sama saja seperti berpendapat bahawa sembahyang itu tidak wajib dan tidak perlu ke atas dirinya.

Bererti, dia seakan-akan menganggap remeh perintah Allah, bahkan seolah-olah menganggap Allah tiada hak untuk mengatur dan memerintah hambaNya.

Sedangkan orang yang bertaubat dan menyesali dosanya dengan bersungguh-sungguh bererti masih mempunyai iman di dalam dada, yakin bahawa Allah S.W.T itu ada dan berada di jalan ketaatan kepadaNya.

Itulah sebabnya Allah pasti mahu menerima taubatnya.


--------------------------------------------------------------------------------

'Solat Itu Tiang Agama' dan itulah yang diterapkan kepada kita sejak azali, meninggalkan solat diibaratkan meruntuhkan agamanya.

Tidakkah kita sedar berapa banyaknya waktu telah kita tinggalkan? Hari ini? Semalam? Kelmarin? Minggu lepas? Bulan lelps? atau tahun lepas?.

Sesungguh besarnya dosa meninggalkan solat tetapi ia bukanlah tiket untuk kita menghampiri zina.

Maka penuhilah tanggungjawab ibadah solatmu sebaiknya. Buat para ibu bapa turutilah saranan Rasulullah S.A.W dalam mendidik anak-anakmu.

Rasulullah SAW bersabda maksudnya:

"Suruhlah anak-anakmu mengerjakan solat pada usia 7 tahun dan pukullah mereka (bila tidak mu) pada usia 10 tahun dan pisahkan mereka ditempat-tempat tidur". - HR. Ahmad dan Abu Dawud

Sumber:http://www.iluvislam.com/tazkirah/nasihat/899-tinggal-solat-dosanya-lebih-besar-dari-zina.html

Thursday, August 12, 2010

Kepandaian yang berbeza

Penulisan pada kali ni saya ingin kongsikan sebuah cerita.

Ceritanya agak menarik untuk kita selami dan hayati..

Kisah ini diambil dari majalah solusi isu 22, (nak bt crita sendri xpndai, so, trpaksala amik dari bhn bacaan ni)

Tajuk:KEPANDAIAN YANG BERBEZA

Satu hari seorang profesor bijak pandai sedang menyeberang sebuah sungai yang luas dengan sebuah sampan yang didayung oleh seorang pakcik pendayung.
Di tengah perjalanan, profesor bertanya,''kamu pandai menulis dan membaca?''
''tidak tuan. Saya buta huruf,'' jawab pendayung sampan.
''Oh, kamu sudah hilang separuh daripada kehidupan kamu! Orang yang tidak pandai menulis dan membaca telah hilang separuh keupayaan untuk hidup dengan berjaya.''
Sampan terus bergerak meredah sungai yang luas itu.
Sejurus kemudian,profesor bertanya lagi,''kamu ada membuat simpanan wang untuk masa depan?''
'Tiada tuan. Pendapatan saya hanya cukup-cukup makan,'' jawab pendayung sampan lagi.
''Kalau begitu, kamu hilang lagi separuh daripada kehidupan kamu. Mana mungkin orang yang tidak menyimpan wang boleh hidup dengan selesa pada masa tua nanti.''
Sampan terus bergerak. Tiba-tiba sampan itu terlanggar bucu sebuah batu dan bocor. Air mula memasuki sampan.
Mereka berdua bergegas mengambil apa jua bekas untuk mencedok air keluard dari sampan. Namun usaga mereka tidak berhasil kerana air begitu deras masuk. Ternyata sampan itu akan tenggelam!
Dalam keadaan cemas itu, si pendayung bertanya kepada profesor, ''Tuan! Tuan pandai berenang?''
''Er,er, saya tidak tahu berenang!'' jawab profesor panik.
Kalau begitu tuan akan kehilangan seluruh hidup tuan!''

Pengajaran:Allah tidak jadikan manusia ini bodoh, tetapi Dia jadikan setiap orang mempunyai kepandaian yang berlainan. Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan tersendiri. Jadi, tidak ada manusia bodoh, yang ada hanya manusia dengan kepandaian yang berbeza.

Semoga kita sama-sama mengambil iktibar daripada kisah ini.

Wallaua'lam..

Saturday, July 31, 2010

Umat Islam Mengikuti Langkah Yahudi dan Nasrani

"Daripada Abu Sa'id Al-Khudri r.a berkata: bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau merek masuk ke dalam lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka, Sahabat bertanya. Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nasrani yang kau masudkan ?. Nabi s.a.w. menjawab. siapa lagi kalau bukan mereka?"
(Hadis Riwayat MUSLIM)

Umat islam akan mengikuti jejak langkah ataupun cara hidup orang-orang Yahudi dan
Nasrani, hinggalah dalam urusan yang kecil dan perkara-perkara yang tidak munasabah. Contohnya,jikalau orang Yahudi dan Nasrani masuk ke lubang biawak yang kotor dan sempit sekali pun, orang islam akan mengikuti mereka. Zaman sekarang ini kita dapat melihat kenyataan sabda Rasulullah s.a.w. ini. Ramai orang islam yang kehilangan pegangan di dalam kehidupan. Mereka banyak meniru cara hidup Yahudi dan Nasrani samada mereka sedar atau tidak. Ramai ornag islam yang telah terperangkap dengan tipu helah Yahudi dan Nasrani dan ramai pula orang yang menjadi alat dan tali barut mereka.

Langkah Yahudi jangan diturut,
Umat Yahudi dimurka Tuhan,
Jalan Nasrani jangan diikut,
ilmu dituntut, amal ditinggalkan.

Kenapa kita mesti melutut,
Umat Nasrani sesat di jalan,
kenapa bangsa bersifat taghut,
amal dibuat tanpa pedoman.

Saturday, July 3, 2010

"Aku" sering dipersisihkan...

"Aku tinggalkan kamu 2 perkara, kamu tidak akan sesat selama mana kamu berpegang teguh pada keduanya iaitu al-quran dan sunahku"

Daripada petikan hadith ini, bolehlah kiranya kita simpulkan bahawa setiap muslim itu tidak terlepas daripada mempelajari ilmu al-quran dan hadith. Kita tahu bahawa kedua-dua elimen ini sangat penting dalam kehidupan seharian kita. Namun, seramai mana daripada kita ini mampu mengamalkan dan memperaktikkan dalam aktiviti seharian.

Kalau ditinjau dari sudut asasnya, pertama setiap orang yang bergelar muslim wajib memiliki 1 al-quran dan 1 kitab hadith (sekurang-kurangnya, hadith arbain). Ia bermaksud kedua-duanya adalah milik kita, tanpa sebarang perkongsian dengan sesiapa pun.

Keduanya, barulah menuntut segala ilmu yang terkandung dalam al-quran dan hadith daripada guru2 yang mahir. Sebelum menuntut ilmu al-quran, ilmu tajwid perlu diutamakan dahulu. Ilmu tajwid penting kerana ia adalah syarat sebelum membaca al-quran dan kita harus ingat bahawa sesetengah ulama' mengatakan al-quran mesti dibaca 2 mukasurat sehari dan perlulah istiqamah untuk hari-hari seterusnya. Jika al-quran tidak dibaca dengan bertajwid, pahalanya akan menjadi kurang kerana maksud ayat mungkin sudah lari dari maksud sebenarnya. Antum juga diingatkan bahawa ilmu al-quran dan hadith sangat banyak, contohnya ilmu tafsir quran, taranum, usul fiqh, dan lain-lain. Maka, tuntutlah ilmu tersebut sehingga ke hujung nafas terakhir antum.

Ketiga, mengamalkannya. Bahagian inilah kebanyakan orang islam kecundang. Tidak mampu melaksanakan 100 peratus suruhan dan larangan Allah. Padahal kita disuruh untuk masuk islam secara keseluruhannya. Ikutlah kemampuan, jika antum adalah pemerintah padahal tidak melaksanakan hukum Allah seperti hudud, maka laksanakanlah.

Back to quran and hadith, please... make the different from islam.. show it to universe..

Wallahua'lam...

Friday, July 2, 2010

Islam lebih diutamakan dari segalanya..

Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan mereka mengubahnya sendiri.. begitulah lebih kurangnya maksud firman Allah. Maka, kita faham bahawa, membela sesuatu bangsa itu adalah baik. Ia juga merupakan satu perjuangan bagi seseorang yang ingin melihat bangsa sendiri berjaya dari semua aspek. Jadi, banyaklah usaha-usaha yang dibuat bagi merialisasikan perkara tersebut.

Sebagai contoh, bangsa melayu. Semakin hari semakin meningkat ekonomi, kejayaan bangsa yang terpelajar, dan lain-lain lagi. Hebat. Syabas pada mereka yang selama ini berjaya membawa perubahan dalam bangsa ini. Untuk sekadar maklumat tambahan, akta 153 dalam perlembagaan merupakan salah satu asbab mengapa bangsa melayu begitu hebat sekarang ini. Hal ini kerana, dalam akta ini orang melayu dapat keistimewaan sebagai penduduk asal negara ini. Akta ini termaktub dalam undang-undang Malaysia setelah 7 wasiat Raja-Raja dibuat.

Namun begitu, perjuangan islam adalah lebih diutamakan. Jangan sesekali meletakkan perjuangan islam ditempat kedua. Perjuangan islam perjuangan menegakkan hak-hak Allah dan ajaran-ajaran yang dibawa oleh Rasulullah. Jika perkara ini tidak selesai, banyak masalah boleh berlaku. Hak-hak Allah iaitu hukum hudud tidak dilaksanakan di dunia ini. Siapakah Allah?? bukankah Allah itu adalah tuhan seluruh alam yang maha pengasih dan maha keras azabnya?? mengapa meletakkan Allah itu di tempat kedua?? tidakkah ini juga perjuangan yang amat besar daripada segalanya? Ayuhlah sahabat-sahabat sekalian, inilah sebenarnya perjuangan kita. Jika perkara ini selesai, maka letakkanlah pula bangsa itu yang kedua dan lain-lainnya.

Ingat!! Kita perlukan islam, islam tidak pernah memerlukan kita. Kembalilah kepada al-quran dan sunnah. baca dan amalkan apa yang ada didalamnya. kerana dalam satu hadis ada menyebut, kamu tidak akan sesat selagimana kamu berpegang pada al-quran dan sunnah... Wallahua'lam...

hari bersejarah bagi diriku..

Assalamualikumwarahmatullahiwabarakatuh..

Alhamdulillah, segala puji pagi ALLAH, selawat dan salam keatas baginda Nabi Muhammad Sallahualaihiwasallam, kerana sentiasa memberi peluang merasai nikmat iman dan islam.

Bersyukur juga buat pertama kali diri ini mempunyai kekuatan untuk meneruskan perjuangan dakwah di blog pula setelah menunggu sekian lama walaupun blog ini sudah wujud kira-kira 6 bulan lalu .

Kononnya mahu membuat tinjauan blog ke blog sebelum memulakan blog sendiri. Seronok melihat blog kepunyaan orang lain, penggunaan ayat yang tersusun rapi, indah sekali, sentiasa peka dengan isu-isu semasa yang penuh dengan informasi-informasi penting, pengalaman-pengalaman diselitkan juga... rasa rendah pula diri ini jika dibandingkan dengan mereka..

Justeru, dengan "kemunculan" semula, aku berharap dapat menulis sehabis baik, dan rajin update blog dengan informasi-informasi terkini yang berguna kepada diri dan mereka yang membacanya.

Diharap juga blogger-blogger sekalian memberi tunjuk ajar supaya aku dapat memperbaiki diri hari ke hari. DAN teruskan membaca walaupun pernah membacanya, kerana ilmu itu perlu diulang-ulang supaya kita ingat. Manusia itu kan mudah lupa.

Ingat kata-kata ini: Kita hanya menyampaikan, namun ALLAH jualah yang memberi hidayah.

Wallahua'lam.......

Semata-mata kerana ALLAH dan RasulNYA