Pages

Thursday, September 24, 2015

Hutang

Segala Puji BagiNya,
Tuhan Semesta Alam,
Engkaulah Pemberi Rezeki,
Kepada Siapa Kau Mahukan,

Alangkahnya Terseksanya,
Dibelenggu Oleh Hutang,
Namun Manusia Itu Alpa,
Hutangnya Makin Bertambah,

Alangkah Ruginya mereka,
Mengikut Hawa Nafsu Serakah,
Hutang Yang Memakan Diri,
Dituntut Didunia Dan Akhirat,

Wahai Manusia, Berhutanglah,
Jika Kau Mampu Membayarnya,
Jangan Kau Biasa Berhutang,
Nanti Memakan Diri Sendiri.

Maka Layakkah Aku Bersenang-Senang,
Walhal Orang Lain Yang Menanggung Hutang?
Cukuplah Aku Dengan Kehidupan Yang Sederhana,
Kerana Dunia Adalah Sementara.

Muhammad Zahid Zakaria
Kaherah Mesir
14 Oktober 2014

Tuesday, September 22, 2015

Kau Sang Pendosa

Indahnya Alam,
Seperti Penciptanya,
Indahnya Kehidupan,
Limpahan Rahmatnya.

Wahai Sang Pendosa,
Tidakkah Kau Mahu Melihat,
Tanda-tanda Kekuasaannya?
Nikmat Yang Telah Kau Kecapi,
Sungguh Mudah Kau Berlaku Kufur,

Masih Ada Hati Beramal Kerana Manusia,
Masih Mengharap Balasan Pahala Semata-Mata,
Bukankah Kau Sang Pendosa?
Tidakkah Kau Mahu Beramal Kerana Allah itu Penghapus Dosa?

Wahai Sang Pendosa,
Kembalilah Pada Yang Maha Esa,
Mustahil Sang Pendosa DiredhaiNya,
Melainkan Dia Bertaubat Dengan Taubat Nasuha!!

Muhammad Zahid Zakaria
Kaherah, Mesir
1 Oktober 2014

Monday, September 21, 2015

Tinta

Setiap yang bernyawa pasti akan mati. Itu sudah pasti. Setelah itu tiada lagi amalan yang akan dihisab  (dikira) melainkan 3 perkara (menurut hadis yang sering kita dengar) iaitu doa anak yang soleh, ilmu bermanfaat dan sedekah jariah.

Kita mellihat bagaimana para ulamak begitu cerdik dan cerdas dalam memikirkan hal ini sehinggakan mereka berusaha siang dan malam menulis dan membukukan hasil pemikiran dan anugerah yang diberikan pada mereka. Dengan hal itu, maka mereka dapat beramal (menyampaikan ilmu) meskipun mereka telahpun meninggal dunia. Lihat sahaja perawi-perawi hadis seperti Imam Bukhari dan Imam Muslim; 4 imam besar kita termasuk Imam Syafie yang mengarang pelbagai kitab dan merekodkannya untuk manfaat buat ummat beratus tahun lamanya juga seperti ulama yang disegani sekarang iaitu Syeikh Yusof Al-Qaradhawi. 

Dengan beberapa contoh yang diambil daripada mereka, maka aku juga mengira haruslah terus bersemangat untuk menyampaikan apa yang aku fikirkan bermanfaat untuk ummat ini tidak kiralah kisah pengalaman yang dialami, kerana mungkin ia boleh menjadi motivasi pada penggerak-penggerak agama Allah khasnya dan pada pengusaha di bumi Allah amnya.Maka aku terdetik dalam diriku sia-sialah jika aku tidak menjejaki amalan yang dilakukan para ulama ini yang dipandangan kita sangat kecil tapi hakikatnya ia lebih bermanfaat buat kita apabila kita mati kelak. Sepanjang ada yang membacanya dan mempraktikkannya, maka kita juga mendapatkan pahalanya !!

Jadi teruslah bersemangat wahai tinta-tinta sekalian !! 

Semata-mata kerana ALLAH dan RasulNYA