Pages

Sunday, February 13, 2011

Bantulah saudaramu yang zalim..

Lame dah xlawat blog ni.. hampir 2 bulan kot n mungkin lebih skit. Tapi xpe, sebab follower ade 6 je.. huhu bila la nak bertambah. sebab xmenarik kot.. k, fine.. kene perbaiki lagi.. bukan sengaja xmau update, cuma nk menulis tu kene ade internet.. blog ni pon ditukar nama mohdzahidzakaria.. sebabnye name dlu xsedap.. so xde feeling nk tulis.. dah tukar nama ni ble la meluas skit topik yang ak nk bawk.. k sampai ctu je..

tajuk hari ni:

BANTULAH SAUDARAMU YANG ZALIM. 

Para ulama' mentakrifkan zalim sebagai meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Manakala adil itu ditakrifkan sebagai sesuatu yang kena pada tempatnya.

Mengikut kitab Fath al-Bari, yang dikarang oleh Ibn Hajar menyatakan ayat ini iaitu 'tolonglah saudaramu yang zalim dan yang dizalimi' diungkapkan oleh anbar bin Amru dan kemudian menjadi suatu prinsip kepada masyarakat jahiliah. Mereka bersungguh-sungguh membantu mereka atas nama perkauman walaupun mengetahui bahawa sahabat mereka telah membuat suatu kesalahan yang nyata (zalim).

Imam al-Bukhari (no.2263) dan Muslim (no4681) meriwayatkan Rasulullah menyebut ungkapan yang sama; 'tolonglah saudaramu yang zalim dan dizalimi' lalu para sahabat pun hairan dan bertanya: memang kita perlu membantu saudara kita yang dizalimi, tetapi bagaimana kita membantu mereka apabila mereka melakukan kezaliman? maka jawab Rasulullah s.a.w: 'engkau mencagahnya daripada melakukan kezaliman, itulah cara membantu saudaramu yang zalim.

nah, yang zalim pon kita perlu bantu kan....
jangan pula membiarkan mereka ye..

Biar mati anak, jangan mati adat.
1.biarkan anak dihukum asalkan adat resam tidak dipersendakan.
2.biarkan anak dihukum demi mempertahankan syariat dan hukum islam.

option yang kedua itu adalah satu contoh yang kita boleh bandingkan dengan ayat 'jahiliah' semasa jahiliah dan semasa kedatangan Rasulullah s.a.w. Kita islamikkan peribahasa melayu tersebut supaya ia lebih bermakna. Ingat, ini juga satu pendekatan dakwah. 

'jikalau Fatimah binti Muhammad mencuri, nescaya aku akan potong tangannya' (Riwayat Ahmad, Bukhari dan Muslim)

Mengutamakan sistem dari barat atau timur yang tidak menepati islam beerti mengetepikan cara yang dianjur oleh Allah. -meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya.. ape maknanya?? zalim... islam sepatutnya menjadi asas pada sesuatu decision maker. 

'Berkata benar di hadapan penguasa yang zalim adalah jihad yang paling agung' (Riwayat al-Tarmizi no.2100, al-Nasa'i no.4138 dan Abu Daud no. 3781)

Tadi kita sudah tahu bahawa orang yang zalim juga perlu dibantu. Dalam erti kata lain kita perlu mencegah mereka daripada melakukan maksiat tersebut.Bagaimana caranya?



Sabda Rasulullah s.a.w. 

:'Sesiapa dalam kalangan kamu melihat kemungkaran,

-hendaklah mengubahnya dengan tangan

sekiranya tidak mampu

-ubahlah dengan lisan

sekiranya tidak mampu

-ubahlah dengan hati (iaitu melahirkan rasa benci)

maka itu adalah selemah-lemah iman'

(Riwayat Muslim no.70)



1.Tangan

Dalil al-Falihin, Imam Ibn 'Allan menyatakan bahawa peringkat iman tertinggi ialah apabila seseorang itu menentang kemungkaran yang berlaku dengan menggunakan kekuatan fizikal.Selain itu terdapat juga tafsiran mengenai 'mengubahnya dengan tangan' supaya memperbetulkan dengan kekuasaan yang dimiliki. Oleh itu, mereka perlu berusaha mendapatkan kekuasaan bagi mencapai matlamat menghapuskan kezaliman. Contohnya, menjadi ketua presiden dalam mana-mana kelab/persatuan dan membawanya kepada perkara yang tidak melanggar syariat. Ia turut bermaksud mencegah kezaliman (syariat islam yang tidak diletak pada tempatnya).

2.Lidah

Nasihat merupakan contoh tebaik mencegah kemungkaran melalui lidah. Ia boleh dilakukan dalam beberapa cara iaitu secara lisan, menerusi mata pena, melalui blog, buku, majalah dan lain-lain lagi. Nasihat ini perlulah sentiasa berhikmah. Kadang-kadang perlu direct to the point dan kadang-kadang secara sinis dan tegas. 

3.Hati

'maka itu adalah selemah-lemah iman'. Mencegah dengan hati adalah melalui perasaan benci dan marah terhadap kemungkaran yang dilakukan oleh seseorang termasuk diri sendiri bukan pada tubuh batangnya dan seterusnya perlulah berdoa pada Allah supaya kemungkaran tersebut lenyap secepat mungkin tanpa menegur atau menghukum(dengan kuasa yang ada) orang tersebut. Jika mencegah dengan hati itu adalah selemah-lemah iman maka apabila tidak ada suatu pun rasa dendam, marah, dan benci malah menyukai kemungkaran tersebut ini bermakna tiada iman dalam hati seseorang itu. Tepuk dada tanya iman.

Antara ketiga-tiga cara pencegahan diatas ramai dikalangan umat islam yang suka mengambil 'selemah-lemah iman' sebagai cara dalam kehidupan seharian. Ia lebih suka bersikap endah tidak endah. Contohnya 'ah, biarlah             
mereka bercouple, nanti mak bapak dia tegurlah' 'jangan jaga tepi kain oranglah' 'kubur asing-asing'. Sedangkan nasihat itu bermanfaat untuk orang beriman.

Kita sering berebut untuk mendapat yang terbaik dalam pelbagai perkara, namun apabila menyebut mengenai iman, hanya mahu duduk dibawah. Kita perlulah mengikut teladan masyarakat awal islam yang sentiasa berebut untuk mengejar iman yang tertinggi yang boleh mereka capai. Oleh itu marilah kita sama-sam berusaha menjadi yang paling kuat. Marilah kita kuatkan iman masing-masing dengan melaksanakan amar makruf nahi mungkar.

~kupasan dan bedah bahan bacaan:majalah solusi isu 27 (m/s12-13)

Semata-mata kerana ALLAH dan RasulNYA